Jumat Malam, Muhammadiyah dan NU Kompak Sholat Tarawih

100
Shalat Tarawih

Jakarta, Sumselsatu.com – Muhammadiyah dan Nahdatul Ulama (NU) diperkirakan bakal sepakat dalam penentuan awal bulan Ramadhan 1438 H/2017 kali ini. Kebersamaan itu dikarenakan awal Ramadhan posisi hilal saat ijtimak akhir Sya’ban sudah di atas 4 derajat.

“Warga Muhammadiyah dan umat Islam se-Indonesia akan memulai shalat tarawih sejak Jum’at malam (26 Mei),” jelas Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur Nadjib Hamid MSi, seperti dikutip laman PWMU.co, (14/3/2017).

Dalam perhitungan hisab haqiqi wujudul hilal yang dipedomani oleh Muhammadiyah, disebutkan bahwa ijtimak jelang Ramadhan terjadi pada hari Jumat (26/5/2017) pukul 02:46:53 WIB.

Tinggi Bulan pada saat terbenam Matahari, di Yogyakarta = +08 derajat 01’ 58’ (hilal sudah wujud).

“Dan di seluruh wilayah Indonesia, pada saat terbenam Matahari itu, posisi rembulan atau bulan sabit berada di atas ufuk. Sehingga 1 Ramadhan 1438 H jatuh pada hari Sabtu, 27 Mei 2017 M,” tegasnya.

Hanya saja untuk Idul Fitri masih ada kemungkinan NU dan Muhammadiyah berbeda. Nadjib tidak menampik jika ada kemungkinan perbedaan hari dan tanggal Idul Fitri ini. Terutama bagi kalangan yang menggunakan metode “rukyah” murni.

Sebab, posisi hilal saat matahari terbenam pada tanggal 24 Juni 2017 berada di angka 3 yang mungkin sulit untuk dirukyah secara kasat mata.

“Tapi berdasarkan metode imkanur rukyah, mereka berpandangan bahwa jika posisi hilal sudah berada di atas 2 derajat, maka sudah dinilai masuk bulan baru,” jelas Nadjib.

Tinggi Bulan pada saat terbenam Matahari di Yogyakarta adalah 03 derajat 46’ 31’. Artinya, hilal sudah wujud. Dan di seluruh wilayah Indonesia pada saat terbenam Matahari, posisi rembulan (Bulan) sudah berada di atas ufuk.

“Sehingga 1 Syawal 1438 H atau yang lebih dikenal dengan Lebaran Idul Fitri jatuh pada Ahad, 25 Juni 2017,” tegasnya. (Son/pojoksatu)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here