OKU Aman Wabah Difteri

45
Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes OKU, Andi Prapto.

Baturaja, SumselSatu.com

Dinas Kesehatan Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) terus melakukan sosialisasi pencegahan terhadap wabah penyakit Difteri. Hingga saat ini, wabah penyakit berbahaya itu di wilayah Kabupaten OKU tergolong aman.

Hal tersebut disampaikan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten OKU melalui Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Andi Prapto kepada wartawan, Kamis (4/1/2018).

“Namun, bisa saja terjadi sewaktu-waktu, karena Difteri termasuk penyakit menular yang menyerang selaput lendir pada hidung dan tenggorokan terkadang dapat mempengaruhi kulit. Penyakit Difteri ini termasuk infeksi serius berpotensi mengancam jiwa,” katanya.

Lebih lanjut Andi mengatakan, Difteri disebabkan oleh bakteri corynebacterium diphthereriae. Dengan mudah penyakit ini menyebar terutama bagi orang yang tidak mendapat vaksin Difteri. Penyakit Difteri dapat dicegah dengan imunisasi rutin Difteri Pertusis Tetanus (DPT).

“Untuk DPT sudah kita lakukan dengan target 95%. Tentunya tidak terlepas dari dukungan dan kerjasama Pemkab OKU serta dari lintas sektor terkait, seperti Puskesmas, PKK, dan Kader Posyandu desa,” terangnya.

Selain itu, masih kata Andi, Dinkes telah mendapat surat edaran dari Kementerian Kesehatan RI tentang penanggulangan Kejadian Luar Biasa (KLB) Difteri. Sehubungan dengan hal tersebut, maka dilakukan kegiatan Outbreak Response Immunization (ORI), apabila di daerah ditemukan minimal 1 kasus Difteri.

Pelaksanaan ORI diberikan imunisasi pencegahan Difteri, mulai dari umur 1 tahun sampai dengan 19 tahun. “Di Kabupaten OKU, penderita penyakit Difteri belum ditemukan, jadi kita tidak melakukan ORI.  Pelaksanaan ORI dilakukan di Kota Palembang dan Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) karena daerah tersebut sudah ada dugaan kasus Difteri,” paparnya.

Pihaknya mengingatkan dan mengimbau kepada masyarakat apabila ditemukan keluhan atau mencurigai penyakit Difteri secepatnya di bawa ke rumah sakit. “Tetap waspada terhadap penyakit Difteri dan bagi yang memiliki balita agar melakukan imunisasi lengkap di Posyandu,” tandasnya. #ori

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here