Sumsel Raih 123 Penghargaaan Nasional dan Internasional

58
SERAHKAN---Gubernur Sumsel Alex Noerdin saat memberikan penghargaan pembangunan daerah Sriwijaya tahun 2018 kepada seluruh Kepala daerah Provinsi Sumsel. (FOTO : SS1/Ist)

Palembang, SumselSatu.com

Gubernur Sumatera Selatan Alex Noerdin memaparkan sejumlah prestasi yang diraih Pemerintah Provinsi Sumsel hingga dianugerahi berbagai penghargaan selama kepemimpinannya sebagai orang nomor di Sumsel.

Di masa jabatan pelopor sekolah gratis tersebut di periode 2 (dua) yaitu 2013-2017 sampai dengan saat ini, Sumsel telah menerima penghargaan baik nasional maupun internasional sejumlah 123 Penghargaan.

“Artinya rata-rata tiap tahun diterima 31 penghargaan atau tiap 1-2 minggu sekali Sumsel menerima penghargaan,” ungkap Alex Noerdin pada pembukaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) tahun 2018 dalam rangka Penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Provinsi Sumsel Tahun 2019 di Hotel Novotel Palembang, Kamis (12/4/2018).

Lanjutnya, semua janji politik dirinya sudah ditunaikan antara lain; Program sekolah gratis sampai dengan kuliah gratis (untuk yang tidak mampu) sehingga Angka Partisipasi Kasar (APK) perguruan tinggi meningkat signifikan. Tahun 2012 sebesar 13,00% menjadi 41,56% pada 2017.

Sementara, program berobat gratis masih tetap berlaku sampai dengan tahun ini dan untuk tahun depan tergantung Visi dan Misi Gubernur terpilih.

Dan juga Kawasan Ekonomi Khusus Tanjung Api-Api (KEK TAA) sudah mulai ada wujudnya, sudah ada badan pengelola BUMD PT SMS, sudah ada pembebasan lahan dan pembangunan infrastruktur dasar akan segera diikuti dengan masuknya investor.

Kemudian, Sumsel Lumbung Pangan, berhasil produksi padi di atas 5 juta ton sehingga surplus 2,5 juta ton.

Sumsel lumbung energi, desa berlistrik mencapai 94,96% tahun 2017. Sedangkan tahun 2009 masih 73,9%, sedangkan rasio elektrifikasi 2016 mencapai 83,82%. Sedangkan tahun 2010 hanya 60,87%. Indikator Makro Pembangunan menunjukkan tren positif.

Pengangguran terbuka di Sumsel tahun 2017 menurun signifikan menjadi 4,39%, sedangkan tahun 2010 masih cukup tinggi yaitu 6,65%. IPM terus meningkat dan akan semakin signifikan peningkatannya ke depan  sebagai dampak program sekolah gratis dan kuliah gratis. Angka kemiskinan juga menunjukkan penurunan dari 16,28% tahun 2009 menjadi 13,1% tahun 2017.

“Penurunan angka kemiskinan Sumatera Selatan menjadi angka penurunan kemiskinan tercepat di Indonesia. Indikatornya, karena pertumbuhan ekonomi yang meningkat dengan banyaknya event nasional maupun internasional. Kita pernah mencapai angka pertumbuhan ekonomi 6,7 persen tahun 2012 dampak dari Sea Games, di tahun 2018 ini pasti meningkat lagi karena dampak dari Asian Games,” ujarnya.

Alex menambahkan, bagi masyarakat Sumsel di luar janji kampanyenya dulu adalah anugerah dan amanah bagi Sumatera Selatan yang dipercaya menjadi tuan rumah Asian Games.

Menurut Alex, banyak berkah didapatkan Sumsel sebagai tuan rumah Asian Games antara lain masuknya berbagai proyek strategis dengan berbagai sumber pembiayaan di luar APBD yaitu antara lain : LRT, Jalan Tol, Jembatan Musi IV, Pembangunan JSC dan lain-lain.

Dampak lainnya adalah meningkatnya kepercayaan dunia sehingga dapat meningkatkan investasi di Sumsel yang akhirnya dapat membuka lapangan pekerjaan. Di samping itu, buah dari program kuliah gratis dan berobat gratis adalah meningkatnya daya saing SDM Sumsel dalam mengisi peluang kebutuhan tenaga kerja agar dapat menjadi pemain di wilayah sendiri, bukan jadi penonton.

“Saya ucapkan terima kasih kepada Bupati dan Walikota yang telah bersinergi dengan baik. Kita semua harus sinergi dan bekerja keras. Kita sudah membuktikan bahwa dengan sinergi maka Sumatera Selatan dapat menjadi Provinsi yang terdepan,” tegasnya. #ard 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here