Himbauan MUI, Daging Kurban Jangan Pakai Tas Kresek Hitam, Gunakan Daun Pisang Saja

145
Ilustrasi pembagian daging kurban.

Jakarta, SumselSatu.com – Memasuki Idul Adha tahun ini, Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengimbau warga tidak menggunakan kantong kresek hitam saat pembagian daging kurban. Ketua Lembaga Pemuliaan Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam MUI Hayu S Prabowo menyebut kresek hitam mengandung karsinogenik yang menyebabkan kanker.

“Ada surat dari LHK (Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan) itu menyatakan bahwa itu karsinogenik, jadi bisa kena kanker itu. Jadi kita sarankan jangan gunakan plastik hitam,” kata Hayu, Selasa (29/8/2017) malam seperti dilansir dari detikcom.

Hayu menyarankan agar penggunaan kresek hitam diganti plastik ramah lingkungan. Selain itu, Hayu menyarankan akan lebih baik jika daun atau kertas digunakan sebagai pengganti plastik kresek.

“Kalau bisa pakai plastik ramah lingkungan, degredable plastic. Atau malah pakai daun saja. Bisa pakai daun pisang, daun jati, atau pakai kardus, atau pakai kantong kertas,” kata Hayu.

Soal bahaya penggunaan kresek hitam untuk pembagian daging kurban, hal senada diungkapkan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi). Menurut Kepala Departemen Kampanye Walhi Khalisah Khalid, penggunaan plastik di Indonesia sudah seperti kebutuhan dasar. Ditambah situasi yang mengkondisikan masyarakat untuk menggunakan plastik.

Khalisah menilai pemerintah seharusnya membuat regulasi untuk mengatur peredaran plastik yang masif. Masyarakat sebagai konsumen, dikatakan Khalisah, tak bisa membendung penggunaan plastik bila tidak ada regulasi dari pemerintah.

“Kalau terkait dengan kantong kresek, memang harus dibuat regulasi untuk mengontrol kantong kresek. Untuk semua jenis, tapi yang hitam itu lebih berbahaya. Kadang-kadang kalau kita cium itu baunya nyengat ya,” ungkap Khalisah saat dihubungi terpisah. (min/dtc)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here